Tuesday, June 12, 2012

NABI YUSUF DAN GODAAN WANITA


Di dalam Al-Quran banyak cerita Nabi-nabi yang menjadi pedomanibrah kepada kita. Cerita Nabi-nabi a.s sering kali kita terlepas pandang, sedangkan banyak pengajaran yang boleh diambil dalam kehidupan seharian sekiranya kita peka terhadap isi kandungannya.

Cerita  mengenai ujian kepada Nabi dan Rasul bukan sekadar ujian dalam dakwah semata-mata, banyak  juga ujian mengenai  kekeluargaan, diuji dengan Sakit, dengan tidak mempunyai anak, digoda oleh wanita. Cerita-cerita seperti ini amat bermakna bagi orang yang mahu mengambil pengajaran dari Al-Quran.  

Nabi Yusuf a.s adalah Nabi yang diuji oleh Allah dengan godaan wanita. Ketika dia masih muda dia diuji oleh Allah. Allah mengujinya dengan Isteri raja (imraatul aziz).

Nabi Yusuf a.s dikurniakan Allah memiliki wajah yang sangat tampan. Pernah satu ketika dia dipujuk oleh isteri raja yang mempunyai rupa paras yang cantik dan pangkat yang tinggi. Pada suatu masa pintu bilik telah dikunci dan jalan untuk melakukan maksiat terbuka luas di depan mata sebagaimana yang diceritakan oleh Al-Quran:


وَرَاوَدَتْهُ الَّتِي هُوَ فِي بَيْتِهَا عَن نَّفْسِهِ وَغَلَّقَتِ الأَبْوَابَ وَقَالَتْ هَيْتَ لَكَ

Maksudnya: Dan perempuan yang Yusuf tinggal di dalam rumahnya bersungguh-sungguh memujuk Yusuf berkehendakkan dirinya dan perempuan itupun menutup semua pintu-pintu dan berkata: “marilah ke mari aku bersedia untukmu.” ( Surah Yusuf: 23)


Apakah pendirian Yusuf ketika menghadapi godaan dan fitnah ini? Adakah keimanannya menjadi lemah? Adakah dia melakukan khianat terhadap Allah atau dia tenang berhadapan dengannya?. Tidak, bahkan dia menjawab;


قَالَ مَعَاذَ اللَّهِ إِنَّهُ رَبِّي أَحْسَنَ مَثْوَايَ إِنَّهُ لاَ يُفْلِحُ الظَّالِمُونَ


Maksudnya: Yusuf berkata Aku berlindung dengan Allah daripada perbuatan yang keji itu. Sesungguhnya Tuhanku telah memelihara aku dengan sebaik-baiknya. Sesungguhnya orang-orang yang zalim tidak akan berjaya. ( Surah Yusuf: 23)


Isteri raja itu telah cuba menundukkannya dengan tipu daya dan perancangan jahatnya. Dia telah menggunakan segala apa yang ada padanya untuk menggoda dan menggugut demi melemahkan keimanan Yusuf dan menggoncang pendiriannya. Dia telah mengiklankan semua itu kepada para wanita yang mengutuknya dengan perasaan marah dan bengis.


وَلَقَدْ رَاوَدتُّهُ عَن نَّفْسِهِ فَاسْتَعْصَمَ وَلَئِن لَّمْ يَفْعَلْ مَا آمُرُهُ لَيُسْجَنَنَّ وَلَيَكُونًا مِّنَ الصَّاغِرِينَ

Maksudnya: Sebenarnya aku telah memujuknya berkehendakkan dirinya tetapi dia menolak dan berpegang teguh kepada kesuciannya, dan demi sesungguhnya sekiranya dia tidak mahu melakukan apa yang aku suruh tentulah dia akan dipenjarakan dan akan menjadi orang-orang yang hina. ( Surah Yusuf: 32)


Tetapi pemuda yang menyucikan dirinya itu,Yusuf a.s. telah menyerahkan seluruh jiwa raganya kepada Allah dan memohon perlindungan dan pemeliharaanNya daripada melakukan maksiat terhadapNya. Akhirnya baginda memilih penjara daripada melakukan perkara yang keji dan mengiklankan pendiriannya dengan penuh kemuliaan sebagai seorang mukmin dan sifat meninggi diri terhadap perkara yang hina.


قَالَ رَبِّ السِّجْنُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِمَّا يَدْعُونَنِي إِلَيْهِ وَإِلاَّ تَصْرِفْ عَنِّي كَيْدَهُنَّ أَصْبُ إِلَيْهِنَّ وَأَكُن مِّنَ الْجَاهِلِينَ

Maksudnya: Wahai Tuhanku, aku lebih suka kepada penjara daripada apa yang perempuanperempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripada aku tipu daya mereka mungkin aku akan cenderung kepada mereka dan aku menjadi daripada orang-orang yang tidak mengamalkan ilmunya. ( Surah Yusuf: 33)


Fitnah itu berada di antara hati mukmin yang hidup dan takut kepada Tuhan dan antara godaan-godaan kekejian dan dorongan keinginan nafsu... lalu terbenamlah godaan-godaan itu dan menanglah keimanan seorang pemuda yang bernama Yusuf a.s.


Oleh : Ahmad Syahin


Rujukan:
- Abdullah Nasih Ulwan

No comments:

Post a Comment

Post a Comment