Saturday, November 27, 2010

Islam Mekar Di Jepun





Masyarakat Muslim di Jepang mungkin memiliki profil yang sederhana, tetapi mereka terus berkembang. Muslim Jepang terus berusaha mengatasi kesulitan yang mereka hadapi untuk beradaptasi dengan kehidupan di negara raksasa Asia.

"Saya percaya ketertarikan masyarakat akan Islam telah meningkat," kata Hirofumi Tanada, profesor ilmu manusia di Universitas Waseda Tokyo, kepada The Japan Times.

Islam mulai ada di Jepang pada tahun 1920 melalui imigrasi beberapa ratus Muslim Turki dari Rusia karena evolusi Rusia.

Pada tahun 1930, jumlah Muslim Jepang mencapai sekitar 1000 orang dengan asal-usul yang berbeda.

Gelombang imigran berikutnya pada tahun 1980 mulai menyertakan buruh dari Iran, Pakistan dan Bangladesh.

Sekarang, Jepang adalah rumah bagi masyarakat Muslim dengan jumlah sekitar 120.000 orang. Penduduk Jepang sendiri berjumlah hampir 127 juta orang, menjadikannya sebagai negara kesepuluh di dunia yang paling padat penduduknya.

Tanada mengatakan bahwa faktor-faktor seperti pertukaran pelajar dan pekerja membuat populasi Muslim di Jepang semakin meningkat dan terus meningkat.

"Ada banyak Muslim yang telah menikah dan menetap dengan keluarga mereka di Jepang,," kata profesor Tanada.

Ada juga peningkatan jumlah orang Jepang yang memeluk Islam yang saat ini diperkirakan mencapai 10.000 orang, tambahnya.

Banyak wanita Jepang memeluk Islam setelah menikah dengan pria Muslim.

Dan seiring dengan pertumbuhan jumlah umat Muslim yang pesat, sekarang ini banyak bermunculan pelayanan katering dan gerai makanan halal di Tokyo.

Ada sekitar 60 masjid, dan lebih dari 100 musalla atau area terbatas lainnya untuk melaksanakan salat, dan tersebar di seluruh Jepang.

Meskipun Muslim mengalami kesulitan mengikuti salat lima waktu di masjid-masjid, namun untuk salat Jumat, mereka selalu menyempatkan diri.

Tokyo Camii, juga dikenal sebagai Masjid Tokyo, salah satu masjid tertua di Jepang menampung lebih dari 400 sampai 500 Muslim setiap Jumat siang, sebagian besar dari mereka berasal dari Pakistan, Malaysia dan Indonesia.


Kesulitan Muslim Jepang

Tapi kehidupan di Jepang tidak selalu mudah bagi umat Islam.

Ihsan Bhai, seorang Muslim yang telah tinggal di negara ini selama 16 tahun terakhir, mampu beradaptasi dengan masyarakat Jepang, tetapi istri dan anak-anaknya merasa kesulitan untuk menjadi seorang Muslim di negara ini.

"Saya berharap anak-anak dan orang tua Jepang bisa menerima bahwa ada berbagai jenis orang di dunia ini," kata istri Ihsan Bhai.

Ada juga kendala dengan makanan halal yang tidak tersedia sepanjang waktu." Contohnya, jika Anda melihat dengan saksama di kemasan ‘sembei’ (kerupuk beras Jepang), di situ ada ekstrak sup ayam, yang mungkin tidak halal," katanya.

Tapi makanan halal dan perbedaan budaya bukan satu-satunya masalah yang mereka hadapi. Suaminya Bhai bertanggung jawab atas masjid Asakusa di wilayah Kanto.

Masjid ini salah satu dari delapan masjid lainnya yang ditetapkan oleh Islamic Circle of Jepang, sebuah organisasi yang didirikan oleh Bhai pada tahun 1997 setelah ia tiba ke negara itu.

Namun suasana di masjid ini berubah sejak peristiwa 9/11. Muslim Jepang, seperti Muslim di banyak negara-negara non-Muslim lainnya di dunia, telah dilabeli dengan sebutan sarang terorisme.

Kampanye Barat terhadap Islam yang menyebarkan kesalahpahaman tentang agama di Jepang juga memengaruhi dampak toleransi masyarakat Jepang kepada umat Muslim yang tinggal di antara mereka.

"Saya sendiri dan banyak umat Islam di Jepang mencintai negeri ini dan sudah menganggapnya sebagai rumah kami. Mengapa kami harus menghancurkan rumah kami sendiri?" tanya Bhai.

Melalui organisasinya, Bhai terus berusaha meningkatkan kesadaran masyarakat Jepang bahwa umat Islam adalah orang-orang yang cinta damai.

Tetapi meskipun semua hambatan itu, banyak pihak seperti profesor Tanada, sangat optimis akan perkembangan Islam. Dia percaya prospek Muslim dalam masyarakat Jepang dan kesediaan mereka untuk menawarkan niat baik mereka kepada orang-orang di sekitar mereka. "Mereka (Muslim) ingin lebih banyak orang lagi untuk memahami agama mereka." Ujarnya. (sa/onislam)

Sumber : http://www.eramuslim.com/berita/gerakan-dakwah/islam-mekar-di-jepang.htm



JEPUN, ISLAM DAN BARAT
Prof. Madya Dr Mohd Asri Zainul Abidin

Ketika saya menulis artikel ini, saya sedang berada di Tokyo, Jepun. Alhamdulillah, sudah banyak juga negara saya lawati, namun saya belum pernah melawat Jepun. Kedatangan saya ke Jepun buat pertama kali ini adalah atas jemputan Japan Foundation di bawah program “Invitation Program for Young Muslim Intellectuals in Southest Asia”. Ada lagi beberapa orang wakil negara-negara lain. Setiap negara seorang, kecuali Indonesia, mereka ada empat orang wakil. Kami –insyaAllah-akan berada di Jepun ini selama 10 hari.

Pada hari pertama sampai, kami dihidangkan dengan syarahan dan diskusi bersama Professor Kosugi Yasushi, pengarah Center for Islamic Area Studies. Syarahan beliau bertajuk: “Islam, the Muslim World and Japan”. Mendengar cara beliau menghuraikan Islam dan beberapa istilah Arab yang disebut secara fasih, saya merasakan macam beliau seorang muslim. Selepas ceramah saya dimaklumkan memang beliau seorang muslim. Namun, ini tidak melunturkan ‘japaneseness’ beliau. Apatah lagi, nilai-nilai mulia masyarakat Jepun itu begitu hampir dengan Islam.


Dr MAZA bersama Prof Kosugi Yasushi di Tokyo.


Nilai ‘Kejepunan’

Apabila menyebut Jepun, berbagai gambaran yang terbayang dalam pemikiran orang di Malaysia. Orang tua-tua kita mungkin membayangkan Jepun seperti gambaran zaman perang dahulu. Anak-anak kecil mungkin membayangkan ‘ultraman’ atau beberapa watak kartun yang lain. Bagi pekerja kilang swasta Jepun, tentulah Jepun negara ‘bos’ mereka. Apapun, secara umumnya kita semua tahu bahawa bangsa Jepun atau japanese adalah suatu bangsa yang berdisiplin dan mempunyai banyak nilai yang terpuji.

Kita seketika pernah melaungkan slogan “Dasar pandang ke Timur”, bagi menjadikan negara maju Timur ini sebagai penanda aras, ataupun sekurangnya contoh teladan dalam membina kemajuan. Saya tidak tahu di mana berakhirnya slogan tersebut?! Begitulah, banyak slogan kita yang akan berakhir dengan berakhirnya perdana menteri atau menteri yang terlibat. Sebahagian slogan itu kita belanja wang dengan begitu banyak seperti ‘Islam Hadari’ yang akhirnya tidak ke mana. Banyak dalam kes ‘Islam Hadari’, ia memberikan kesan yang ‘tidak positif’.


Pandang Ke Timur

Namun, bagi saya ‘Dasar Pandang ke Timur’ suatu slogan yang baik. Disebabkan Dunia Islam kini gagal untuk menjadi contoh yang baik dalam membina kemodenan hidup yang diburu oleh manusia, Barat telah mengambil tempat mengepalai ‘tamadun dengan acuan mereka’. Akhirnya, Barat diikuti atau dipuja oleh pelbagai pihak dalam dunia ini.

Setelah kejatuhan tamadun Umat Islam, Barat dilihat sebagai kiblat baru dunia dalam membina kemajuan dan gaya hidup. Sehingga seringkali ‘modernization’ itu dikaitkan dengan ‘westernization’. Seakan, jika seorang itu hendak maju, dia mesti meniru Barat dan bergaya Barat. Atau, jika seseorang itu meniru atau bergaya Barat maka dia dianggap maju atau moden. Jika tidak, maka syarat ‘kemodenan’ itu tidak cukup. Ini adalah gambaran yang melekat dalam pemikiran ramai manusia di kurun ini mengenai ‘modernization’.

Maka persoalan seperti yang ditulis oleh Deepak Lal; “Does Modernization require Westernization?” patut dikaji dan diteliti oleh banyak pihak. Barat dalam mengekspot ‘westernization’ mereka mempunyai pelbagai agenda termasuk penguasaan politik dan ekonomi. Selagi mana dunia percaya bahawa ‘westernization’ itu syarat kepada ‘modernization’, maka selagi itu kita tidak dapat melepaskan diri dari cengkaman ‘hagemony’ Barat.

Jepun, telah membina kemajuan atau telah menjadi begitu moden tanpa perlu berpaksikan Barat. Di sudut ini, Jepun patut dicontohi. Jepun cuba mengekalkan ‘kejepunan’ (japaneseness) mereka dalam proses membina kemajuan. Nilai-nilai masyarakat Jepun yang baik cuba dikekalkan. Banyak nilai-nilai mulia dan tinggi dalam masyarakat Jepun. ‘Japanese values’ ini sebahagian besarnya seiras dengan tuntutan Islam.

Masyarakat Jepun terkenal dengan nilai-nilai mulia seperti bersih, menepati waktu, santun, kuat bekerja dan hubungan kekeluargaan. Sebenarnya, nilai-nilai mulia ini adalah nilai yang pegang oleh masyarakat Jepun sebagai adat dan budaya. Ia bukan kerana asas agama. Masyarakat Jepun mempunyai pelbagai agama. Bahkan agama tidak mempunyai peranan besar dalam kehidupan mereka. Dalam sebahagian kajian menunjukkan kebanyakan masyarakat Jepun tidak berpegang kepada apa-apa agama. Nilai-nilai agama juga tidak ditonjolkan di khalayak awam. Sementara nilai-nilai mulia bangsa itu dipatuhi dan diwarisi dari jenerasi ke jenerasi.


Bukan sahaja dalam bangunan dilarang merokok, di jalan juga dilarang.

Jika budaya dan adat yang tidak menjanjikan syurga dan neraka, tidak berpaksikan konsep ketuhanan atau tauhid mampu membentuk kualiti masyarakat Jepun, malulah kita umat Islam, jika agama yang kita anuti gagal berperanan dalam membangunkan kualiti masyarakat kita. Sepatutnya Islam yang bersumberkan wahyu, arahan dari Allah patut memberi lebih impak dalam masyarakat kita melebihi masyarakat Jepun.


Islam Di Jepun

Islam di Jepun masih baru. Menurut Prof Kosugi Yasushi, muslim pertama di Jepun pada tahun 1891. Orang Jepun pertama pergi haji pada tahun 1909. Masjid pertama di Jepun ialah di Kobe, pada tahun 1934. Sementara Masjid Tokyo pada tahun 1938. Ertinya, Islam masih baru di Jepun. Hanya sekitar 100 tahun. Ada beberapa krisis Dunia yang menyebabkan timbul minat masyarakat Jepun ingin mengenali Islam, antaranya krisis minyak pada tahun 1973, Revolusi Iran 1979 dan 11 September 2001.

Maka, salah faham dan Islamophobia atau prajudis terhadap Islam dan muslim tidak begitu kelihatan di Jepun. Hanya media Barat yang cuba memberikan gambaran yang salah kepada mereka. Pada era 70an, orang Jepun hanya mengenali muslim sebagai orang yang tidak minum arak, tidak makan babi dan boleh berkahwin lebih daripada seorang isteri. Mereka juga memanggil Islam sebagai Kaikyo agama orang Uygur iaitu suku bangsa di China yang kebanyakan mereka muslim.

Selepas 11 September dan provokasi Barat mengenai “Islamic Terrorism”, mereka bertambah minat hendak mengetahui Islam itu sendiri. Menurut Kosugi, Islamophobia tidak kelihatan di Jepun. Namun mereka masih tertanya-tanya. Hari ini dianggarkan 10,000 rakyat Jepun yang menganut Islam. Perkahwinan dengan muslim salah satu faktor kemasukan rakyat Jepun ke dalam Islam.

Apapun, yang penting wajah Islam belum tercemar di Jepun. Nilai-nilai Jepun yang baik patut diakui oleh kita sebagai masyarakat muslim. Di sudut nilai-nilai ini mereka lebih dekat untuk dijadikan sahabat dibandingkan Barat.

Japan Foundation cuba mempromosikan negaranya sebagai perantara untuk bukan sahaja ‘dialogue of civilizations’ tetapi ‘trialogue’ yang akan membabitkan lebih dari dua peradaban. Dengan nilai-nilai mulia yang dimiliki dan juga sikapnya yang lebih adil terhadap orang Islam dibandingkan Barat, Jepun lebih berpotensi untuk menjadi perantara dialog atau trialog peradaban yang baik. Peradaban Jepun, Peradaban Islam, Peradaban Barat dan selainnya patut memiliki ruang yang lebih adil untuk duduk berbincang. Cara yang Barat lakukan hari ini telah menimbulkan salah faham terhadap hakikat Islam; bagaimana mungkin mereka ingin menjadi hakim atau penilai yang adil terhadap muslim?

Jika Jepun berusaha lebih dan dasar pandang ke Timur dilihat semula oleh Dunia Islam, mungkin kita adalah memiliki pengacara baru yang lebih saksama dalam menghubungkan antara tamadun-tamadun.. Mungkin Jepun boleh mengendalikan proses ‘the harmonization of civilizations’ bagi mengganti teori Huntington iaitu “the clash of civilizations”. Huntington telah mengujudkan permusuhan dan kemusnahan tamadun dan peradaban. Sepatutnya, tamadun dan peradaban mengambil manfaat dan saling memahami antara satu sama lain bukan berperang. Mungkinkah Jepun boleh menjadi harapan baru?

Sumber : http://drmaza.com/home/?p=1284


No comments:

Post a Comment

Post a Comment